“Segala puji bagi Allah Yang telah menciptakan langit dan bumi, dan mengadakan gelap dan terang, namun orang-orang yang kafir mempersekutukan (sesuatu) dengan Tuhan mereka.”

(Qs. Al An’am : 1)

Mengapa ada orang yang memuji?

Karena mereka tidak mengetahui siapa diri kita sebenarnya.

Kalau orang lain ternyata mengetahui yang sebenarnya, pasti tidak akan mau memuji.

Bila kita dipuji dan menikmatinya atas sesuatu yang tidak ada pada diri kita, maka hal tersebut akan menimbulkan bahaya, karena menjadikan kita yakin atas apa yang dikatakan orangtersebut, sebagai suatu pujian, yang berarti kita sudah bersikap tidak jujur kepada diri kita sendiri.

Padahal orang-orang memuji tidak lain hanya menyangka saja.

Sebab utama kita dipuji dan dihargai orang lain karena Allah masih menutup aib, maksiat,dan dosa kita.

Semestinya pujian itu bisa menjadikan diri kita malu, karena mereka menyangka sesuatu yang sesungguhnya tidak ada pada diri kita.

Tapi bagi seorang pecinta dunia, dia akan menikmati sesuatu yang tidak ada padadirin yaitu, yang artinya dia sudah berbuat bohong pada dirinya sendiri.

Dan yang paling parah dari pujian ini adalah kita menjadi terpenjara,

Misalnya, bila seseorang sudah terlanjur dipuji dengan pujian sebagai orang shaleh, kemudian kita akan merasa takut apabila cap shaleh tersebut hilang pada diri kita, sehingga kita akan melakukan apa saja agar pujian itu tidak hilang diberikan kepadanya.

Akibat dari pujian itupun, maka akan dengan mudah kita bisa menyalahkan/merendahkan mereka yang dianggap tidak shaleh.  Dia akan terbelenggu dan terpenjara oleh status tersebut. Dia akan sulit menerima kebenaran dari orang lain,dan mengakui kekurangan dirinya.

    Misalnya, dia akan mengatur penampilannya agar bisa dipuji orang lain.  Bila demikian, ia tidak mungkin dikategorikan ikhlas. Ia melakukan apapun bukan untuk Allah lagi, tapi untuk kemasan.

    Sikap senang dipuji pun berakibat terhadap tidak akan adanya rasa ikhlas. Dia akan beramal berbuat hanya untuk mempertahankan pujian itu

Pujian itu bahaya kalau kita tidak hati-hati menyikapinya. Bahkan akibatnya bisa menjadi malapetaka.

Bisa menipu diri, dan menutup diridari nasihat orang, serta menghancurkan keikhlasan. Keadaan ini bisa menjadi penjara, dan sedikit orang bisa lolos. Misalnya, penyematan panggilan ustadz terhadap seseorang. Hal itu bisa membuatnya menjadi terjebak menjadi senantiasa ingin dipuji dihormati.

    Islam mengajarkan kita menjadi orang asli, murni,tidak ada rekayasa atau pura-pura; tidak ada kemasan. Kita berbuat hanya satu saja, Allah,SWT ridha menerima saja.

Orang menerima atau tidak, memuji atau tidak,  menghargai atau tidak, yang penting kita melakukan kebenaran sesuai aturan-Nya dan tidak melanggar hak orang lain. Tidak bermuka dua; mulutdan hati bila bersikap mesti sama. Sehingga akan membuatnya terasa enak dan nyaman bagi kita dan sekitar kita. Kalau kita berpura-pura, kita tidak nyaman, dan orang lain pun tidak akan bisa nyaman.

“Barang siapa mempersekutukan sesuatu dengan Allah, makaadalah iaseolah-olah jatuh dari langit lalu disambar oleh burung, atau diterbangkan angin ke tempat yang jauh.”

(Qs. Al-Hajj : 31)

Sementara, kita pun tidak bisa menahan atas perbuatan orang lain,seperti memuji atau mencaci, yang penting kita jangan terjebak, jangan terkecoh, jangan terbelenggu dengan pujian yang tidak cocok untuk kita itu. Meski demikian kita pun tetap dituntut untuk menyampaikan amar ma’ruf nahyi munkar kepada orang lain.

Bagi orang tua yang senantiasa memuji anaknya, berarti sama dengan merusak (mental)-nya. Sang anak akan merasa diperlakukan istimewa, dirinya lebih khusus, merasa lebih dari oranglain; setelah besar ia bisa melawan orang tuanya, jika dinasehatinya. Karena ia dibesarkan untuk tidak jujur pada dirinya, dia dibesarkan untuk melihat dan membangun topengnya.

Bila ditafakuri, jujur saja, kita ini tidak ada apa-apanya. Kita hanya seorang manusia yang berlumur dosa yang ditutupi aib-aibnya. Kitahanya orang bodoh sedikit ilmu yang orang lain tidak tahu kebodohan kita. Kita tidak mempunyai apa-apa kecuali yang sekadar dititipkan Allah SWT sebentar.

Kalau Allah SWT mau mengambil tidak bisa ditahan.

Kita sebenarnya tersesat kecuali Allah SWT yang menuntun. Bila kita sadari hal ini, pujian akan membuat kita malu terhadap Allah SWT.  Cacian pun tidak akan melukai hati kita. Karena orang yang sakit hati bukan karena dihinanya, melainkan karena butuh sesuatu dari selain Allah SWT.

Sesungguhnya pujian harus dikaitkan dengan Allah, sehingga yang memuji tidak tertipu denganpujiannya.

Jangan pula mengobral pujian.

Kita memuji orang lain seringkali karena didasari perasaan takut orang tersebut akan memarahnya, atau ada maunya. Padahal kita tahu sulit sekali memuji kepada orang lain karena karakter buruknya tetap bisa dirasakan walau tersembunyi.

Dalam memuji hendaklah berhati-hati, karena bisa merusak keikhlasan yang dipujinya.

Memang naluri kita ingin dipuji, namun inginlah dipuji oleh Allah SWT yang mengetahui lahir batin kita sesungguhnya.

Karena itu sesuatu yang akan menjadi mengasyikan dan kita menjalani kehidupan yang asli, bukan kepalsuan.

Ada yang pura-pura memuji Allah SWT , tapi tidak ingat Allah SWT,supaya ia disebut sebagaiorang yang ahli memuji Allah SWT, bukan ia memuji Allah, karena tidak bisa bohong, akan terasa oleh orang-orang yang senantiasa berupaya membersihkan hatinya.

Ada juga orang yang merendah tapi meninggi. Ia sesungguhnya menumpang untuk tawadhu. Jadi benar-benar harus proporsional.

Rasulullah SAW sangat mewanti-wanti bahwa pujian bisa mematikan iman.

Pujian orang lain adalah prasangka orang lain pada kita. Orang memuji itu hanya melihat topengnya kita saja. Orang yang senang pujian orang kepada dirinya, seperti orang mabuk, mencari jalan apa pun agar orang memberinya pujian.  Na’udzubillah tsumma na’udzubillah..

  • “Menyukai sanjungan dan pujian membuat orang buta dan tuli.” (HR. Ad-Dailami).

Cinta pujian dan takut dicaci merupakan ciri cinta dunia. Kalau kita terjebak dengan menikmati pujian, maka kita akan masuk dalam perangkap ujub.

Indikasinya saat kita merasa shaleh, maka dengan itu akan terbentuklah hijab dirinya dengan Allah SWT.

Di lain hal, Allah SWT-lah yang mengatur dengan menggerakan orang yang memuji, bisa jadi, dengan maksud untuk menguji kita, apakah akan jujur pada dirinya sendiri atau tidak.

Sesungguhnya pujian atau penghinaan baru sebatas ditujukan pada kulitnya.

Sehingga isi diri kita seringkali tidak sesuai dengan kulitnya.

Maka tidak ada istilah sakit hati untuk penghinaan pada diri kita. Semestinya pula kita tidak sedikit pun mempunyai keinginan untuk dipuji dari makhluk.

Dengan demikian tidak ada gunanya merekayasa diri,seperti membagus-baguskan penampilan hanya untuk dipuji. Sebaliknya,apa pun kita lakukan untuk sukanya Allah saja. Orang mau menyukai maupun tidak terhadap dirinya tidak menjadi masalah, yang penting baginya atas seluruh perbuatan pada siapa pun adalah Allah ridho.

Di antara manusia yang tahu mengenai diri kita adalah dirinya sendiri.

Kemalangan yang besarlah mereka yang tidak mau jujur padadirinya sendiri, karena ia akan menipu dirinya sendiri bahkan orang lain.

Metode untuk jujur pada diri sendiri pun bisa lebih optimal dapat dibantu dengan melakukan cara dua hal :

  1. Yang lebih mengetahui dirinya sendiri adalah orang-orangterdekat.
  2. Allah SWT yang menutupi aib atas kelalaian kita.
  • Yang lebih mengetahui dirinya sendiri adalah orang-orangterdekat.

Mereka melihat mendengar dan merasakan. Kalau kita tidak mau nanya pada orangterdekat kita, berarti tidak berupaya untuk jujur pada diri.

Pertanyaannya, nyaman tidak pada orang terdekat kita mengenai keberadaankita.

Mendatangi orang-orang yang dikaruniai keyakinan yang dalamkepada Allah SWT. Sebab mata hati kita masih tertutup dengan dosa-dosa.

  • AllahSWT yang menutupi aib atas kelalaian kita.

Allah SWT menutupi supaya kita bisa bertaubat. Jangan terkecoh dengan penghormatan, itu topeng.

Jangan menikmati pujian, karena itu tidak akan cocok.

Tutup Allah terbagi menjadi dua bagian,

  1. tertutup dari perbuatan dosa,
  2. tertutup dari maksiat.

Bagi orang yang sungguh-sungguh kepada Allah, bukan ditutupi dosanya agar tidak diketahui orang, melainkan ditutupnya jalan kita dari perbuatan maksiat

Fokus hidup kita hanya satu, diterima segala amal shaleh kita oleh Allah SWT, dan menjauh dari yang membuatnya jauh dari Allah.

Siapa yang menghormati seseorang hanyalah menghormati tutup Allah. Kita menghargai orang lain, sebetulnya menghargai tutup Allah, bukan karena orang itu yang sebenarnya, jangan terpedaya dengan pujian orang.

Rasulullah SAW bahkan amat tidak berkenan bila melihat oranglain memuji-muji:

“Bila kamu melihat orang-orang yang sedangmemuji-muji dan menyanjung-nyanjung maka taburkanlah pasir kewajah-wajah mereka.”

(HR.Ahmad)

    Jangan menikmati pujian atau jangan termakan terjebak pujian.
    Pujian itu bisa memabukkan diri seseorang. Segalanya bisa jadi alat untuk membuatnya dipuji.

    Berbuat sederhana pun bisa menjadi alat pujian,yakni, supaya dinilai tawadlu.

    Padahal dengan pujian-pujian itu hidupnya bisa menjadi munafik.

    Orang-orang di sekitarnya juga tidak nyaman, karena orang-orang tidak bisa dibeli hatinya dengan kepura-puraan.

KH Abdullah Gymnastiar

Do’a ketika dipuji,,

“Ya Allah,, Janganlah Engkau hukum aku karena apa yang mereka katakan, dan ampunilah aku dari apa yang tidak mereka ketahui (dari diriku)..Dan jadikanlah aku lebih baik dari apa yang mereka kira. Amin.”

artikel terkait

Rosul pun tetap beristhigfar

ya Allah kumpulkanlah aku dengan orang orang yang soleh

bukti ampuh menepis fitnah, tentang usia Aisyah Ra ketika menikah dengan Rosul

sejarah panjang Islam vs yahudi

kisah hidup seorang putra khalifah

akhlaq

sholat berjamaah

mengenal para Imam